10 Aroma yang Wangi dan Bermanfaat untuk Kesehatan Anda

 

Youstay Semarang | Aromatherapy yang menyehatkan | Aroma untuk Kesehatan | Kesehatan | Aroma

Bagi kebanyakan orang, bau bukan hanya sekadar arti adanya wewangian. Aroma dan sesuatu yang memiliki bau juga dapat mengingatkan orang akan peristiwa, budaya tertentu atau pun pengalaman pribadinya. Aroma bisa memiliki kaitan akan pekerjaan tertentu atau pengalaman tertentu.

Selain memiliki arti akan suatu hal, aroma juga dapat memiliki dampak bagi pikiran dan tubuh kita. Mulai dari menghilangkan stress, mengobati suatu penyakit, meringankan sakit kepala, ataupun hal lainnya. Untuk memperingati Sense of Smell Day, berikut ini adalah 10 aroma yang lebih dari sekedar wangi namun juga bermanfaat bagi kesehatan Anda.

 

lavender

 

10. Lavender

Lavender berasal dari wilayah selatan Laut Tengah sampai Afrika tropis dan ke timur sampai India. Tumbuhan ini sering ditemukan tumbuh liar di daerah di luar daerah asalnya. Lavender dapat membantu menenangkan pikiran dan tubuh hampir secara instan. Tetapi mungkin manfaatnya yang paling berguna adalah kemampuannya untuk membantu mengobati insomnia pada siswa. Dalam sebuah studi terhadap 42 wanita perguruan tinggi, penelitian menemukan bahwa wewangian secara efektif meredakan masalah tidur dan depresi pada partisipan.

kayu manis

 

9. Kayu manis

Tumbuhan dengan nama lain Cinnamomum verum, sin. C. zeylanicum) ialah sejenis pohon penghasil rempah-rempah. Termasuk ke dalam jenis rempah-rempah yang amat beraroma, manis, dan pedas. Orang biasa menggunakan rempah-rempah dalam makanan yang dibakar manis, anggur panas.

Kayu manis adalah salah satu bumbu makanan tertua yang digunakan manusia. Bumbu ini digunakan di Mesir Kuno sekitar 5000 tahun yang lalu. Kayu manis juga secara tradisional dijadikan sebagai suplemen untuk berbagai penyakit, dengan dicampur madu, misalnya untuk pengobatan penyakit radang sendi, kulit, jantung, dan perut kembung. Selain itu, rempah-rempah yang harum ini juga dapat meningkatkan kekuatan otak Anda. Para peneliti dari Wheeling Jesuit University mempelajari peserta dan menemukan bahwa mereka yang menghirup kayu manis meningkatkan fungsi kognitif seperti respons visual-motorik, memori kerja, dan rentang perhatian.

pinus

 

8. Pohon Pinus

Ada lebih dari satu alasan mengapa pohon pinus membuat kita bersorak saat liburan. Aroma pinus bisa mengurangi kecemasan kita, menurut penelitian. Dalam sebuah penelitian di Jepang, partisipan yang berjalan di hutan pinus melaporkan tingkat depresi dan stres yang jauh lebih rendah. Penelitian juga menemukan bahwa subjek yang cemas memiliki perasaan rileks yang lebih besar setelah memanjakan diri dengan aromanya.

rumput

 

7. Rerumputan

Anda mungkin berpikir bahwa memotong rumput adalah tugas yang menyebalkan dan kasar, tetapi aroma segar yang dihasilkan dari pekerjaan tersebut mungkin membuat Anda lebih bahagia. Peneliti aroma menemukan bahwa bahan kimia yang dilepaskan oleh rumput yang baru dipangkas dapat membuat orang merasa senang dan rileks. Aromanya juga dapat mencegah penurunan mental seiring bertambahnya usia.

jeruk

 

6. Jeruk

Jika Anda mencari minuman segar, Anda mungkin ingin melupakan secangkir kopi dan memilih jeruk. Aroma seperti lemon dan jeruk tidak hanya terkenal karena khasiat Vitamin C-nya, tetapi mengendus buahnya saja dapat membantu meningkatkan energi dan kewaspadaan.

Jeruk sangatlah beragam dan beberapa spesies dapat saling bersilangan dan menghasilkan hibrida antarspesies (‘interspecific hybrid) yang memiliki karakter yang khas, yang berbeda dari spesies tetuanya. Keanekaragaman ini sering kali menyulitkan klasifikasi, penamaan dan pengenalan terhadap anggota-anggotanya, karena orang baru dapat melihat perbedaan setelah bunga atau buahnya muncul. Akibatnya tidak diketahui dengan jelas berapa banyak jenisnya. Penelitian-penelitian terakhir menunjukkan adalah keterkaitan kuat Citrus dengan genus Fortunella (kumkuat), Poncirus, serta Microcitrus dan Eremocitrus, sehingga ada kemungkinan dilakukan penggabungan. Citrus sendiri memiliki dua anakmarga (subgenus), yaitu Citrus dan Papeda.

Asal jeruk adalah dari Asia Timur dan Asia Tenggara, membentuk sebuah busur yang membentang dari Jepang terus ke selatan hingga kemudian membelok ke barat ke arah India bagian timur. Jeruk manis dan sitrun (lemon) berasal dari Asia Timur, sedangkan jeruk bali, jeruk nipis dan jeruk purut berasal dari Asia Tenggara.

vanili

 

5. Vanili 

Vanili (Vanilla planifolia) adalah tanaman penghasil bubuk vanili yang biasa dijadikan pengharum makanan. Bubuk ini dihasilkan dari buahnya yang berbentuk polong. Tanaman vanili dikenal pertama kali oleh orang-orang Indian di Meksiko, negara asal tanaman tersebut. Nama daerah dari vanili adalah Panili atau Perneli.

Vanili mungkin sering digunakan sebagai sinonim untuk “hambar”, tetapi pemandangan ini sama sekali tidak berkaitan dengan tingkat kebahagiaan kita. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of ISOT / JASTS 2004, para peneliti menemukan bahwa menghirup aroma vanilla bean meningkatkan perasaan senang dan rileks peserta. Hasilnya diukur melalui pemetaan suasana hati, yang mencakup emosi mulai dari kebahagiaan dan stimulasi hingga sikap apatis dan iritasi.

labu

 

4. Labu

Labu / Waluh (Cucurbita) mencakup sekelompok tumbuhan merambat anggota suku labu-labuan (Cucurbitaceae) penghasil buah konsumsi berukuran besar bernama sama. Tumbuhan ini berasal dari benua Amerika, tetapi sekarang menyebar di banyak tempat yang memiliki iklim hangat.

Buah waluh berwarna oranye karena mengandung beta-karotena (salah satu provitamin A dan juga sebagai antioksidan). Jika dipotong, buah ini mempunyai penampang yang mirip bintang, berbiji besar dan berwarna coklat atau putih. Daging buahnya renyah, rasanya manis dan sedikit asam. Daun muda waluh juga dapat dibuat sebagai sayur.

Apakah Anda pernah mempertimbangkan sedikit Eau de Pumpkin? Ini mungkin aroma yang memikat untuk pria. Dalam studi yang dilakukan oleh The Smell & Taste Treatment and Research Foundation, para peneliti menemukan bahwa 40 persen subjek uji pria merespons secara positif aroma labu saat dikombinasikan dengan lavender.

 

peppermint

3. Peppermint

Peppermint merupakan tanaman yang sebagian besar ditanam di Eropa. Tanaman ini telah digunakan untuk keperluan obat-obatan selama bertahun-tahun. Peppermint terkenal ampuh meredakan sakit perut, dan sering kali digunakan sebagai bahan utama dalam minuman hangat seperti teh. Peppermint juga merupakan obat ideal untuk menghilangkan rasa sakit kepala.
Selain itu Peppermint memberi Anda napas manis, peppermint juga dapat membantu otak Anda.

Sebuah penelitian kecil dari Wheeling Jesuit University menemukan bahwa aroma peppermint dapat dikaitkan dengan stamina kognitif, motivasi, dan kinerja keseluruhan yang lebih besar. Dikenal untuk menyegarkan pikiran, bahkan telah digunakan sebagai bantuan bagi siswa saat mengikuti ujian. Ada juga sedikit penelitian yang menunjukkan bahwa aroma mentol dalam peppermint bahkan menipu otak untuk berpikir bahwa hal itu dapat meredakan saluran hidung yang tersumbat – hal yang Anda butuhkan saat Anda merasakan penerangan.

melati

 

2. Melati

Melati merupakan tanaman bunga hias berupa perdu berbatang tegak yang hidup menahun. Melati merupakan genus dari semak dan tanaman merambat dalam keluarga zaitun (Oleaceae). Terdiri dari sekitar 200 spesies tumbuhan asli daerah beriklim tropis dan hangat dari Eurasia, Australasia dan Oseania, melati secara luas dibudidayakan untuk aroma khas bunganya yang harum.

Di Indonesia, salah satu jenis melati telah dipilih menjadi “puspa bangsa” atau bunga simbol nasional yaitu melati putih (Jasminum sambac), karena bunga ini melambangkan kesucian dan kemurnian, serta dikaitkan dengan berbagai tradisi dari banyak suku di negara ini. Bunga ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari hiasan rambut pengantin perempuan dalam upacara perkawinan berbagai suku di Indonesia, terutama suku Jawa dan Sunda.

Aroma bunga ini juga memiliki keistimewaan suasana hati yang serius. Sebuah studi tahun 2010 menemukan bahwa bau melati tidak hanya menciptakan rasa kewaspadaan, tetapi juga dapat berfungsi sebagai cara untuk membantu mengatasi pikiran depresi. Para peneliti menemukan bahwa efek stimulasi minyak melati dapat membantu meredakan depresi dan dapat meningkatkan suasana hati.

minyak zaitun

 

1. Minyak zaitun

Adalah minyak yang didapat dari buah zaitun (Olea europaea), pohon tradisional dari basin Mediterania. Minyak zaitun berasal dari pohon zaitun yang tumbuh lambat, memiliki batang keriput dan abu-abu ramping dengan cabang pecah-pecah. Pohon zaitun bisa tumbuh hingga 50 meter di habitat alami mereka dan hidup selama lebih dari 500 tahun.

Buah ini memiliki bentuk bulat gemuk dengan warna hijau ketika mentah dan berubah menjadi kekuning-kuningan ketika sudah mulai masak. Minyak dapat digunakan untuk memasak, kosmetik, obat herbal, dan sabun, dan juga sebagai bahan bakar untuk lampu minyak. Manfaat minyak zaitun sangat banyak bagi kesehatan karena mengandung lemak tak jenuh yang tinggi (utamanya asam oleik dan polifenol).

Kita semua pernah mendengar manfaat menggunakan minyak zaitun dalam hidangan kita. Ini dapat mengurangi kemungkinan Anda terkena stroke dan menyehatkan jantung sebagai permulaan.

Riset dari German Research Center for Food Chemistry menemukan bahwa minyak zaitun lebih mungkin membuat seseorang merasa kenyang setelah makan dibandingkan minyak dan lemak lainnya. Lebih lanjut, studi tersebut juga menemukan bahwa hanya dengan memiliki aroma minyak zaitun yang terkait dengan makanan, jumlah total kalori yang dikonsumsi peserta berkurang. Aromanya juga meningkatkan respons gula darah mereka.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn